POST-TITLE-HERE

Posted by Author On Month - Day - Year

POST-SUMMARY-HERE

POST-TITLE-HERE

Posted by Author On Month - Day - Year

POST-SUMMARY-HERE

POST-TITLE-HERE

Posted by Author On Month - Day - Year

POST-SUMMARY-HERE

POST-TITLE-HERE

Posted by Author On Month - Day - Year

POST-SUMMARY-HERE

POST-TITLE-HERE

Posted by Author On Month - Day - Year

POST-SUMMARY-HERE

Kembali Dari Menyepi

Posted by Hafeez On 1:11 AM 0 comments


"Kenapa dah lama tak menulis?" sapa seorang sahabat tiba-tiba

Kata-katanya membuatkan saya berfikir sejenak mengenang kembali blog yang telah lama saya tinggalkan menyepi tanpa sebarang tulisan.

"Emm.. saya tak ada mood nak menulis. Bila ada mood nak menulis.. idea pulak takda"

"Kenapa boleh jadi macam tu? "

" Entahlah... mungkin sebab terlalu sibuk kot .. tapi kalau difikirkan .. tak juga sibuk.. "

Saya cuba mengingat kembali tarikh terakhir tulisan lepas. Ternyata sudah 3 bulan blog tidak dikemas kini. Terasa bersalah kepada diri sendiri. Satu ketika dahulu saya pernah berjanji pada diri sendiri untuk terus menulis walau apa pun yang terjadi. Tapi janji itu tidak tertunai juga.

" Menulis ni bukannya mudah. Selain dari idea, kita juga perlukan masa yang sesuai dan teknik yang tepat agar tulisan yang dihasilkan bermutu"

"Betul tu. kalau boleh saya nak menulis sesuatu yang dapat memberikan manfaat kepada orang lain dan bukannya syok sendiri. Jadi, itulah yang payahnya. Ilham tu datang dan pergi. Bila datang, tak kena tempat. Bila kita dah ada pada tempatnya, ilham tak datang-datang"

"Ha.. ha.. ha.. betul kata kamu tu. Ramai yang kata begitu. Proses ini perlukan masa"

"Apa maksudmu? "

" Menulis ini memerlukan bakat. Bakat ini perlu di asah sebabnya tidak semua orang dilahirkan dengan bakat menulis. Nak mengasah bakat ni bukan sekejap dan ia perlukan masa. Yang penting. Kamu harus istiqamah dan bersabar. Itulah kuncinya. InsyaALLAH lama kelamaan, bakat itu akan menyerlah "

" Kamu pernah dengar kata ni " You learn by doing ? "

" Emm.. pernah.. betul kata kamu tu. Selama ini saya mengabaikan perkara ni. Kalaulah dari dahulu saya menulis, sudah pasti sekarang dah hebatkan? "

Kata-katanya tadi membuatkan saya berfikir kembali. Rasa menyesal atas apa yang telah berlaku. Alangkah bagusnya kalau dari dahulu lagi saya memikirkan perkara ini. Menulis merupakan salah satu medium terbaik untuk dakwah kalau dioptimasikan betul-betul. Adalah satu kerugian yang besar sekiranya kita mempunyai banyak perkara yang ingin dikongsi namun tidak dizahirkan dalam bentuk tulisan.

"Sudahlah.. tak baik memikirkan perkara yang sudah lepas. Apa yang penting sekarang ni, kamu harus terus menulis. Saya yakin ramai yang ternanti-nanti tulisan kamu ni "

Dia tersenyum sambil menepuk bahu saya. Saya tahu inilah isyarat semangat yang diberikan oleh seorang sahabat.

"InsyaALLAH akan saya teruskan perjuangan ini !! "
| edit post

Kenangan demi kenangan

Posted by Hafeez On 10:21 PM 0 comments

Setelah sekian lama akhirnya berpeluang untuk update blog ini. Tiba-tiba rasa bersemangat untuk menulis saat ini.

Sudah lama rasanya saya membayangkan diri berada di Miri dan Alhamdulillah diberi kesempatan untuk kembali ke Miri setelah 8 tahun lamanya. Terima kasih kepada sahabat saya, saudara Syukrani kerana sudi meluangkan masa untuk menjemput saya dan adik di stesen bas di Merbau.

KTDTHB


Sebaik sahaja tiba di Miri, saya dibawa makan tengahari di Jalan Bintang. Harga makanan masih standard. Tak mahal dan tak juga murah. Kemudian saya dibawa melawat sekolah lama KTDTHB (Kolej Tun Datu Tuanku Haji Buang) yang bakal menjadi tempat berlansungnya program Kem Remaja Islam Sarawak 2010. Setelah 8 tahun, terlalu banyak perubahan yang telah berlaku di sana, selama ini , saya hanya mendengar cerita dari junior namun hari ini saya melihat sendiri keadaan dan suasana.

Melihat suasana Sekolah lama, mengimbau kembali kenangan-kenangan waktu di tingkatan 1 sehingga 3 di sana dulu. Kelas-kelas lama masih lagi tersergam indah walaupun ada bangunan lama diruntuhkan dan digantikan dengan bangunan-bangunan baru. Kenangan bersama rakan-rakan lama, suasana belajar yang intensif pada ketika itu, suasana yang penuh kompetitif menyebabkan banyak perkara yang saya belajar pada ketika itu. Itulah KOLEJ. Pelajar-pelajar yang memasuki kolej terdiri dari pelajar-pelajar yang penuh bakat dan pintar-pintar. Untuk berada pada kedudukan teratas, anda harus berusaha dengan lebih kuat.

Di sinilah saya belajar erti menjadi pelajar yang lebih aktif. Terlibat dalam olahraga, persatuan , aktiviti-aktiviti kumpulan dan lain-lain. Padang yang digunakan untuk acara lompat jauh dan kijang sewaktu ketika dahulu sudah bertukar wajahnya. Kemeriahan suasana sukan rumah pada suatu ketika dahulu masih segar dalam ingatan. "Rumah panglima seman" itulah nama rumah yang saya wakili dahulu. Menyumbang beberapa pingat untuk rumah sukan pada ketika itu adalah kenangan yang paling manis buat diri. Kenangan demi kenangan muncul satu persatu dalam ingatan... :)

2 hari lagi program Kem Remaja Islam akan berlansung di sana. Tidak sabar rasanya untuk menghabiskan masa di sana. Memori baru akan dibina tidak lama lagi. Memori yang akan dikenang sampai bila-bila InsyaALLAH.

| edit post

Rahsia Melalui Tulisan :D

Posted by Hafeez On 2:40 PM 0 comments
Sesuatu yang menarik untuk dikongsi hari ini.. :D. Tambahan ilmu untuk diri dan pembaca.

Oleh Dato’ Dr Hj Mohd Fadzilah Kamsah

tulisan

Pertama: Tekanan

i. Tekanan yang kuat
Seseorang yang menulis dengan kuat tekanannya sehingga berbekas di bahagian belakang kertas.
· Sihat, cergas, pantas dan sedikit agresif

ii. Tekanan yang ringan
Seseorang yang menulis dengan lembut dan ringan dan tidak berbekas.
· Kurang bertenaga, kurang sihat dan mudah sakit.

Kedua : Bentuk Tulisan

i. Tulisan yang bulat-bulat
Semua huruf ditulis dengan bulat.
· Emosional, prihatin, pengasih penyayang, kepekaan tinggi dan banyak memakai otak di sebelah kanan (otak kreatif)

ii. Tulisan yang tajam-tajam atau leper-leper
Tulisan yang angular dan sharp
· Rasional, berkerja dgn sistematik, pandai mengurus dan banyak memakai otak di sebelah kiri (otak logical)

Ketiga : Kecondongan

i. Condong ke kanan
· Extrovert, suka bercerita, berkongsi maklumat dgn orang lain, peramah, suka campur orang, mudah memimpin, mudah menunjukkan kasih
sayang, berani, pemurah

ii. Condong ke kiri
· Introvert, suka menyimpan rahsia, agak pemalu, tak suka berubah, amat setia kepada kekasih, keluarga, organisasi dan negara tetapi tak suka
campur orang

iii. Tegak
· Systematic, mudah kawal diri, suka berkawan tetapi tak cari kawan sebaliknya kawan cari dia, tak suka gaduh-gaduh, suka ambil jalan
tengah

iv. Campur-campur
· Emosi tak tetap macam remaja yang belum cukup umur atau macam orang perempuan datang bulan (maaf)

Keempat : Kerapatan

i. Jarang-jarang
· Tak suka campur orang, kurang mesra dan sedikit boros.

ii. Rapat-rapat
· Suka campur orang, amat bergantung kepada orang lain, jimat atau kedekut

Kelima : Pada huruf J, G, Y, Z

i. Ada ekor
a) Besar, panjang dan sempurna
· Tahap emosi yang dipamer itu jelas, pengasih & penyayang, pemurah, mudah kesian pada orang, mempamerkan tahap kerajinan

b) Kecil, pendek dan tak sempurna
· Tak pandai mempamerkan emosi, kurang rajin, tak pandai mempamerkan kasih sayang walaupun sayang itu banyak dalam diri

Keenam : Pada palang huruf kecil T (t)

i. Tinggi
· Tahap aspirasi tinggi

ii. Rendah
· Mudah berpuas hati, cita-cita rendah

iii. Tengah-tengah
· Usaha dan tahap pencapaian itu di tahap sederhana

Rumusan :

Tulisan mencerminkan peribadi… Kita boleh menukar tulisan kita untuk mengubah peribadi dan Personaliti kita dengan sengaja supaya kita cemerlang dalam hidup.

Wallahua'lam

| edit post

Kisah Seekor Ulat

Posted by Hafeez On 10:09 PM 0 comments
Gelinya tengok ulat ni.. :D

Sebentar tadi saya sempat membelek helaian tabloid ILUVISLAM yang dibeli oleh housemate. Rasanya sudah seminggu tabloid tu di biliknya baru hari ni hati tergerak untuk membacanya. Bila hati rasa bosan, pasti ada saja bahan-bahan bacaan dicari untuk mengisi kebosanan. Itulah yang selalunya saya lakukan ketika kebosanan. Mungkin agak pelik tapi itulah hobi bila masa lapang.

Berbalik kepada kisah tadi. Gambar hiasan ulat bulu yang sebesar anak kucing (lebih kurang gitulah rasanya) menggigit kayu seorang lelaki arab menarik perhatian saya. Tajuk yang tertera adalah " Kisah Seekor ulat Dengan Nabi Daud" . Jadi, ingin saya nukilkan kisah itu dalam blog ini untuk rujukan peribadi masa akan datang dan juga untuk para pembaca yang tersinggah di blog ini... :)

Dalam sebuah kitab Imam Al-Ghazali menceritakan pada suatu ketika tatkala Nabi Daud a.s sedang duduk dalam suraunya sambil membaca kitab Az-Zabur, tiba-tiba dia terpandang akan seekor ulat merah pada debu. Lalu Nabi Daud a.s berkata kepada dirinya, " Apa yang dikehendaki Allah dengan Ulat ini? "

Selepas berkata demikian, aka Allah pun mengizinkan ulat merah itu berkata-kata. Lalu ulat merah itu berkata kepada Nabi daud a.s.

"Wahai nabi Allah!! Allah SWT mengilhamkan kepadaku untuk membaca Subhanallahu walhamdulillahi wala ilaha illahahu akbar setiap hari sebanyak 1000 kali dan pada malamnya ALlah mengilhamkan kepadaku supaya membaca Allahumma solli a'la Muhammadin nabiyyil ummiyyi wa ala alihi wa sohbihi ummiyyi a a'la alihi wa sohbihi wa sallim setiap malam sebanyak 1000 kali."

Setelah ulat merah itu berkata demikian, maka dia pun bertanya kepada Nabi Daud a.s.

" Apakah yang dapat kamu katakan kepadaku agar aku dapat faedah daripadamu?" Akhirnya Nabi Daud a.s menyedari akan kesilapan kerana memandang remeh akan ulat tersebut dan dia sangat takut kepada Allah SWT. Maka Nabi Daud a.s pun bertaubat dan menyerah diri kepada ALLAH SWT"

Begitulah kisah yang ditulis semula tanpa diubah sedikitpun dari tabloid tersebut.

Kisah ini memberi pengajaran kepada kita sebagai umat manusia yang selalu leka dengan keindahan dunia. SubhanALLAH, serangga sekecil ulat merah itu pun bertasbih kepada ALLAH SWT dan berselawat kepada Rasulullah SAW. Inikan kita yang telah dikurniakan akal oleh ALLAH?


Firman Allah dalam surah Al-Isra' 17:33

Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun.

Sekadar peringatan kepada diri, sama-samalah kita menghayati peristiwa di atas dan bandingkan dengan diri kita.

Apakah kita pernah menganiayai binatang? Jika ya. Mohonlah ampun kepada ALLAH swt. Sesungguhnya segala yang hidup di muka bumi ini adalah makhluk ciptaanNya...

Apakah kita sentiasa mengingati ALLAH di mana jua kita berada? Jika belum, insaflah dan perbaikilah diri. Janganlah kita hanya mengingati ALLAH dalam keadaan duka semata tapi pabila ceria dilupa ...

Apakah cukup zikir dan selawat kita pada Allah dan RasulNya? jika belum, mulakan lah sekarang. Luangkan sedikit waktu untuk berzikir padaNya setiap kali selesai solat..

Allah telah berfirman dalam surah Al-Ahzab 33:41

Hai orang-orang yang beriman, berzdikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya.

Sama-samalah kita berusaha untuk mendekatkan diri kepada ALLAH swt. Moga-moga kisah tadi menjadi ikhtibar kepada kita semua..

Wallahu A'lam


| edit post

Perubahan Itu Perlu

Posted by Hafeez On 11:50 PM 0 comments
Hamparan rumput menghijau yang dikelilingi dengan laluan pejalan kaki menghiasi persekitaran tasik UTP membuatkan sesiapa sahaja yang meluangkan masa di situ berasa tenang dan selamat. Angin petang yang bertiup sepoi-sepoi (bahasa bak kata orang) membelai setiap wajah dan helaian-helaian rambut hamba-hamba ALLAH yang menikmati keindahan ciptaanNya di pagi dan petang.

Begitulah suasana UTP setelah 4 tahun berlalu. Banyak perubahan telah berlaku, daripada kawasan yang tandus dikelilingi tasik yang tiada guna namun kini sudah berubah menjadi sebuah taman rehat yang penuh kehijauan. Hamparan padang rumput hijau yang di kelilingi oleh laluan pejalan kaki serta laluan pejalan kaki yang bersambung dan terus mengelilingi tasik lebih kurang 1.5 km jaraknya. Di setiap penjuru kawasan tasik, terbina pondok kecil untuk pelajar-pelajar berehat sambil menikmati keindahan tasik.


Di setiap 50 meter ada stesen berhenti untuk para pelajar berhenti rehat untuk bersenam. Setiap stesen dilengkapi dengan satu jenis alat senaman . Setiap pagi dan petang, ada saja pelajar di sana. Walaupun kedudukannya agak jauh dari kolej kediaman, namun jarang taman itu lengang melainkan waktu cuti. Mungkin disebabkan ada daya tarikannya tersendiri. Begitulah indahnya perubahan yang berlaku dalam masa 5 tahun ini.

Di satu sudut kelihatan 2 orang sahabat sedang duduk di atas bangku yang diperbuat daripada batu marmar. Mereka berbual sambil menikmati keindahan tasik pada pagi itu.

"Cantik dah taman ni sekarang kan? macam-macam ada. Kalaulah dari dulu taman ni ada, pasti pasti seronokkan? " kata seorang sahabat teman sekuliah Amir.

"Ya, betul tu . Cuba kamu renungi kembali 4 tahun yang lepas sewaktu taman ini belum taman ni wujud. Yang ada hanya tasik dan hutan belukar di sekelilingya. Ramai yang tak berkunjung? " Balas Khairul sambil menunjuk kawasan yang dahulunya adalah hutan belukar.

"Mestilah tak ada orang. Orang tak pandang pun kawasan ni dulu... Ramainya pergi padang sebelah sana !"

Ali menunjuk ke arah sebuah padang lagi yang terletak di sebelah kiri jalan dari jalan utama kampus. Sebuah padang yang agak besar yang menempatkan padang bola, padang ragbi dan padang hoki dan dikelilingi oleh "track" untuk "jogging". Kawasan itu menjadi pilihan utama pelajar untuk berekreasi sebelum wujudnya taman ini.


"Betul tu !! dulu kawasan ni tidak berguna kepada pelajar-pelajar di sini. Namun, setelah mengalami perubahan demi perubahan dalam tempoh yang agak panjang yakni 3 tahun, kini ianya sudah bertukar dari kawasan belukar kepada kawasan istirehat pilihan pelajar"

" Apa yang kamu dapat perhatikan apabila padang ini wujud? " Khairul bertanya kembali pada Ali.

"Pelajar semakin ramai ke sini dan tak ramai yang pergi padang sebelah. Ramainya yang "jogging di sini "

" Sebab apa? kamu tahu? "

"Sebab padang ni pemandangannya lebih cantik, ada tasik, ada tempat rehat, ada tempat bersenam, tersusun rapi . Sebab itulah ianya Sangat sesuai untuk beriadah dan istirehat. Kalau pelajar tak mahu jogging, mereka boleh menikmati keindahan tasik atau beri makan ikan kat bawah jambatan tu" Ali membalas lagi.

Jarinya sekali lagi menunding ke arah jambatan yang membahagikan tasik yang dahulunya besar menjadi 2 tasik yang kecil. Di bawah jambatan itu terdapat beratus-ratus ikan lampam menanti makanan dari pelajar.


Khairul mengangguk membenarkan apa yang diperkatakan olehnya tadi dan cuba mengalih topik perbualan.

"Dahulunya tasik ini tidak memberikan manfaat kepada pelajar-pelajar disini. Tapi kini, banyak manfaat yang kita perolehi daripada perubahan yang berlaku inikan?"

"Betul" jawab Ali ringkas .

"Begitu juga kita wahai sahabatku. Kawasan ini adalah perumpaan yang terbaik untuk diri kita sebagai pelajar "

"Apa maksud kamu? "

"Kawasan tasik ini sudah berubah setelah 4 tahun, dan telah memberikan banyak manfaat kepada orang ramai. Jadi, kita juga harus membuat perubahan dari sekarang agar suatu hari nanti boleh memberi manfaat kepada diri, keluarga , masyarakat dan yang paling penting sekali agama kita Islam!! "


"Mahukah kamu diibaratkan seperti sebuah tasik yang dikelilingi hutan belukar sampai bila-bila malah tidak memberikan manfaat kepada orang lain ?? "

"Sudah tentu saya tak mahu !! " Amir memberi respon dengan penuh semangat. Khairul tersenyum melihat sinar yang membara dalam matanya. Mungkin soalan yang dia tanyakan tadi membuatkan Amir berfikir sejenak.

Kemudian, Khairul melanjutkan bicara lagi...

"Cuba kita renungi sama-sama apa yang telah kita lakukan pada diri kita dalam tempoh masa 4 tahun berada di sini?

"Apakah keimanan kita sudah semakin meningkat dari dulu?"

"Ataupun dari dulu sampai sekarang kita masih macam dulu? cukup solat 5 waktu dan puasa saja?"

"Apakah sudah meningkatnya bilangan hadith-hadith yang kita hafal?"

"Apakah kita sudah menyiapkan diri kita untuk berbakti kepada masyarakat selepas ini?"

"Apakah ilmu "Engineering" itu sahaja cukup untuk kita memberikan manfaat kepada masyarakat? " saya menambah lagi soalan untuk membuatkan beliau berfikir seketika.

"hurrm.... tak cukup.. Ilmu engineering hanya untuk bidang engineering. Tapi kalau untuk masyarakat, kita perlukan lebih dari itu!! "

"Ya, tepat sekali, sebab tu saya mahu kita sama-sama berfikir dan musahabah diri kita sepanjang 5 tahun berada disini. Apakah kita sudah berubah dari diri kita 5 tahun yang lalu."

"Kalau masih belum cukup. Kita harus memulakan perancangan dari sekarang agar kita menjadi seorang yang bermanfaat kepada semua orang dalam masa beberapa tahun dari sekarang!! "

" Taman ini tak akan wujud sekiranya arkitek tidak merancang 5 tahun yang lalu. Begitu juga diri kita, kalau kita tidak merancang dari sekarang, kita akan tetap macam ni sampai bila-bila !! Sampai bila-bila pun tak akan memberikan manfaat kepada masyarakat "

" Betul katamu itu. Saya rasa masih banyak kekurangan dalam diri ni. Kalau nak dibandingkan dengan sahabat-sabahat lain, saya tengok mereka sudah menjadi orang yang berbeza berbanding waktu foundation dulu. Dulu saya ada juga merancang, tapi tak jadi-jadi juga. Macam mana ni? Kalau boleh nak juga jadi macam sahabat-sahabat yang lain" Amir cuba mengimbas ketika zaman "foundation" nya dulu


"Begini.. kalau arkitek itu merancang saja dan tak serahkan kepada pemaju untuk melaksanakan kerja-kerja pembinaan, kamu rasa taman ini akan wujud?" Khairul mengajukan satu soalan yang meransang fikirannya untuk berfikir lebih jauh.

"Ya, betul juga tu, sekarang baru saya nampak perumpaannya, saya banyak merancang namun tidak banyak "action" yang diambil untuk berubah. Perancangan harus seiring dengan perlaksanaan"

"Belum cukup dengan itu!! " Khairul menambah lagi.

"Apa yang tak cukup? apa lagi yang harus ada?" Amir seolah-olah masih tidak mengerti apa yang Khairul maksudkan.

"Perancangan dari arkitek dan perlaksanaan oleh pemaju itu belum cukup. Tapi, pemaju itu haruslah melaksanakan projek itu secara berterusan sehingga taman ini siap. Tak boleh tangguh-tangguh. Kalau tangguh, pasti tak akan siap-siap sehingga sekarang. Jadi, kamu harus jadi seperti itu. Kamu harus ambil tindakan yang istiqamah. Jangan berhenti separuh jalan" Khairul menerangkan dengan lebih jelas dan nampaknya Amir sudah mula faham apa yang Kahirul maksudkan.

"Kesimpulannya, kita harus mula merancang dari sekarang apa yang perlu kita lakukan untuk memperbaiki diri agar berberapa tahun dari sekarang, kita boleh menjadi antara individu yang berbeza dari sekarang dan memberikan manfaat kepada masyarakat!!"

"Dan perubahan itu bukan boleh dilaksanakan dalam berberapa hari, namun mengambil masa yang lama sepertimana taman ni disiapkan. Apa yang penting, kita haruslah beristiqamah. InsyaALLAH suatu hari nanti kita pasti berjaya" Khairul menambah lagi.

"Erm" Amir mengangguk dan senyum menandakan kini dia sudah faham apa yang dimaksudkan oleh Khairul tadi.

"Amir, mari kita sambung 'jogging' . Kemudian kita terus ke tempat letak kereta kita tadi dan pulang.. "

" Mari ... "

____________________________________________________________________







| edit post

Berusaha menjadi yang terbaik!!

Posted by Hafeez On 8:48 AM 0 comments

"Jika kamu menjadi seorang adik, jadilah adik yang terbaik, jika kamu menjadi seorang abang, jadilah abang yang terbaik, jika kamu menjadi seorang anak, jadilah anak yang terbaik, jika kamu menjadi seorang suami, jadilah suami yang terbaik, jika kamu menjadi pemimpin, jadilah pemimpin yang terbaik, dan jika kamu sedar kamu adalah hamba Allah, maka jadilah hamba ALLAH yang terbaik" kata-kata dari seorang Ustaz ketika di sekolah menengah dulu masih terngiang di ingatan. Kata ini benar-benar memberi kesan kepada diri yang ketika itu sedang mencari hala tuju menjadi sorang hamba Allah.

"Bagaimana kita harus jadi yang terbaik ustaz? apakah itu maknanya kita harus sempurna dalam semua segi? "

"Menjadi yang terbaik dan sempurna itu adalah perkara yang berbeza. Tidak ada orang yang dapat mencapai kesempurnaan melainkan Rasulullah saw. Tetapi, untuk menjadi yang terbaik itu sudah tentu kita boleh" Jawab ustaz dengan ringkas.

"Jadi,apa erti sebenar untuk menjadi yang terbaik ustaz? macam mana saya nak jadi yang terbaik sedangkan diri saya ni masih banyak kelemahan"

" Untuk menjadi yang terbaik, kita harus ikhlas dalam apa jua peranan kita. Kalau kita diberi amanah, pegang betul-betul, kalau kita seorang pelajar, belajar betul-betul, begitu juga bila kita bekerja nanti, kerja betul-betul dan penuh amanah. Orang yang ikhlas akan sentiasa berusaha melakukan sesuatu itu semampunya dengan penuh keazaman dan iltizam"


"Setiap orang memang dilahirkan dengan kelemahan. Allah lahirkan kita dengan kelemahan agar kita berusaha untuk memperbaiknya.Jadi, tidak ada apa yang perlu dirisaukan. Panduan sudah ada yakni Rasulullah saw. Bagindalah contoh yang paling terbaik untuk kamu. Jika kamu mahu jadi yang terbaik, maka contohilah Baginda dari segala segi.. " Ustaz memberikan penjelasan yang cukup panjang dan telah membuka saya pada ketika itu.

Penjelasan terperinci ustaz telah mengingatkan saya dengan firman ALLAH dalam Surah Al-Baqarah

لَا يُكَلِّفُ ٱللَّهُ نَفۡسًا إِلَّا وُسۡعَهَا
Allah tidak Membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.... [2:286]

Allah tidak membebani hambaNya namun apa yang perlu kita lakukan adalah berusaha semaksima mungkin untuk mencapai yang terbaik bagi diri kita.

Ramai yang menyalahgunakan ayat ini dengan memahami maksud ayat ini dari sudut yang lain contohnya...

" Aaah... penatlah.. aku rasa ini jer yang aku mampu buat... "

Ayat di atas menunjukkan kita tidak mahu berusaha ke arah maksimum tapi minimum. Nah.. inilah silapnya. Jadi, ikhlaskan hati kerana ALLAH swt dan jadilah yang terbaik dalam setiap apa yang kita lakukan

Contoh yang terbaik adalah Rasulullah saw itu sendiri. Dari sudut akhlak, contoh seorang pemuda, pemimpin, malah sebagai seorang suami, dialah yang terbaik. Saya mengagumi baginda SAW.

Untuk mencontohi dan belajar dari Rasulullah saw...Selami sirah-sirah baginda dan sunnah Rasulullah saw...
| edit post

"Adik, kenapa dalam mp3 ni penuh dengan lagu-lagu jer? takkan tak ada lansung Al-Quran? " seorang abang bertanya kepada adiknya yang tekun sekali mendengar lagu-lagu nasyeed yang baru dimuatkan dalam mp3 barunya. Kebetulan mp3 itu adalah hadiah dari abangnya sempenan hari lahir adiknya yang ke 16.

Tanpa fikir panjang, si adik menjawab " Lagu-lagu ni semuanya 'best' bang.. inikan semuanya lagu-lagu nasyeed, bukankah elok kita mendengar lagu-lagu nasyid?"

"yer betul tu . Tapi kalau yer pun, Al-Quran itu jangan ditinggalkan. Jangan diagung-agungkan sangat nasyeed tu sehingga ayat-ayat Allah diketepikan"

"Apa maksud abang??" adik kurang faham.

"Zaman sekarang, pelbagai bentuk hiburan muncul. Ada yang lebih islami dan ada yang tidak. Kita tahu yang lebih islami itu adalah lebih baik. Tapi,generasi sekarang masih tidak faham. Kalau setiap hari mendengar lagu-lagu nasyid . Bila adik nak dengar bacaan Al-Quran? maksud abang sekarang ni, adik seolah-olah kita lebih mengagung-agungkan lagu-lagu nasyid berbanding Al-Quran. Jadi, Dimana martabat Ayat-ayat Allah dalam hati adik sekarang?"

Si adik tunduk faham akan kata-kata abangnya. Si abang meneruskan ceritanya lagi..

" Adik kena faham, walau apapun hiburan yang muncul di luar sana, seharusnya kita tanam dalam hati agar Al-Quran sentiasa menjadi penghibur yang paling utama melebihi yang lain. Hampir semua lagu-lagu nasyid yang kita ulang setiap hari sudah dihafal dan kalau nyanyi tanpa mp3 pun boleh. betul tak?"

"ya betul tu" jawab adik ringkas..

"Tapi abang sedih sebab, adik-adik abang tidak mengulang ayat-ayat Al-quran dan menghafalnya seperti adik menghafal lagu-lagu nasyid. Kalau sehari adik mainkan 3-4 baris ayat, dalam setahun berapa ayat adik boleh hafal?? " abang bertanya sambil senyuman terpapar pada wajahnya menyejukkan hati adik yang diserbu rasa bersalah..

"dalam setahun mungkin adik boleh menghafal satu juzuk bang!! " jawab si adik lagi.

"Betul tu. bijak adik abang ni, jadi, itu lebih baik bukan??! gunakanlah mp3 yang abang bagi baik-baik, dan pastikan Al-Quran itu sentiasa dijadikan hiburan yang paling utama yer. Pastikan martabat Al-quran itu juga dijaga agar menjadi yang tertinggi dalam hati kita"

"Sebenarnya, kalau kita kaji benar-benar, banyak hadith-hadith yang menggalakkan kita untuk membaca dan memelihara martabat Al-Quran dalam diri kita dan boleh dijadikan motivasi untuk diri kita. antaranya:

Dari Abu Umamah ra, dia barkata " Saya mendengar Rasulullah saw bersabda; "Bacalah Al-Quran itu kerana ia akan datang pada hari kiamat sebagai pemberi syafa'at bagi para pembacanya " (HR muslim)[1]

Dari An-Nawas Ibn Sam'an ra dia berkata: " Saya mendengar Rasulullah saw bersabda: "akan didatangkan pada hari kiamat Al-Quran dan orang-orangnya yaitu orang yang mengamalkannya di dunia, ia akan didahului oleh surah al-Baqarah dan Al-Imran, keduanya akan berargumentasi untuk membela orang yang mengamalkannya." (HR Muslim)[2]

Dari Umar Ibn Al-Khatab ra, bahawa Nabi saw bersabda " Sesungguhnya dengan Al-Quran ini Allah mengangkat derajat beberapa kaum dan merendahkan (beberapa kaum) yang lain"(HR Muslim)[3]

"Cuba adik renungkan kembali hadith-hadith yang abang bagitau tadi, nampak tak betapa besarnya motivasi yang telah diberikan oleh Rasulullah saw untuk kita agar sentiasa mendampingi dan menjadikan Al-Quran itu nombor satu dalam hati kita, cuma, tidak ramai sahabat-sahabat kita yang berpeluang untuk mengetahui hadith ini, dan menghayati maknanya"
panjang sekali penjelasan seorang abang kepada adiknya itu...

sambung abangnya lagi,

"Jadi, peganglah hadith ini dan hayatilah maknanya ya.. mudah-mudahan dapat memberikan peransang untuk dirimu... "

"InsyaAllah bang.. terima kasih atas nasihat tadi.. lepas ni adik akan uploadkan mp3 Al-quran dalam mp3 ni.. " adik memandang tepat pada wajah abangnya sambil tersenyum. Terpampang sinar gembira kerana hari ini dapat mempelajari sesuatu dari abangnya..

"Lagi satu abang nak ingatkan, Rasulullah saw bersabda: " sesungguhnya orang yang di dalam hatinya tidak terdapat sedikitpun dari Al-Quran maka ia bagaikan rumah yang rosak" (HR. Tirmidzi) [4]" ..

"Benar ke bang?" adik terkejut mendengarnya...

"Iya, benar sekali, apa jadi kalau rumah itu rosak? adik fikir-fikirkan lah yer... Jadilah orang yang sentiasa berfikir dan mencari apa yang tersembunyi di sebalik sesuatu... kerana salah satu makanan otak adalah dengan berfikir "

_________________________________________________________________

[1] Hadith no 998, Kitab Riyadhus Sholihin , Jilid 2
[2] Hadith no 999, Kitab Riyadhus Sholihin , Jilid 2
[3] Hadith no 1003, Kitab Riyadhus Sholihin , Jilid 2
[4] Hadith no 1007, Kitab Riyadhus Sholihin , Jilid 2
| edit post

    Text

    Hati Pudar Tanpa CintaNya

    About Me

    Kami Menjual dan Membekal Al-Quran dan Kitab-Kitab Agama ke seluruh Malaysia